GURU PROFESIONAL YANG BERMARTABAT

Sejalan dengan empat pilar pembangunan kota Pagar Alam, yaitu pendidikan, kesehatan, infrastuktur, dan ekonomi kerakyatan, maka profesionalisme seorang guru sangat dibutuhkan guna mendukung program tersebut khususnya bidang pendidikan.

Mari sejenak kita renungkan apa itu profesional. Menurut kamus besar bahasa Indonesia ada tiga istilah yang perlu kita pertimbangkan untuk mendefinisikan kata profesional. Pertama, profesi adalah suatu bidang pekerjaan yang dilandasi oleh pendidikan dengan keahlian tertentu. Di Pagar Alam sudah hampir 100 % guru merupakan profesi,karena dari latar belakangnya memang berasal dari sarjana pendidikan. Kedua, profesional adalah mempunyai kepandaian khusus untuk menjalankan profesinya dan mengharuskan adanya pembayaran dalam melakukan pekerjaannya. Hal inilah yang nantinya akan kita ulas lebih jauh berkaitan dengan guru professional. Ketiga, profesionalisme adalah mutu, kualitas, dan tindak tanduk yang merupakan ciri suatu profesi atau orang yang profesional.

Dewasa ini dengan adanya undang-undang guru dan dosen, dimana jabatan guru merupakan jabatan profesi yang dapat mengangkat harkat dan martabat guru akan meningkat karena diiringi dengan adanya tunjangan profesi yang besarnya sama dengan gaji pokoknya. Sehingga sebagian besar guru sekarang berlomba-lomba untuk dapat segera sertifikasi agar dapat mendapatkan haknya sebagai guru profesional.

Kalau seorang guru mengikuti sertifikasi guru profesional semata-mata untuk mendapatkan tunjangan profesi justru akan menjadi bomerang bagi profesi guru itu sendiri yang akibatnya martabat guru justru akan turun. Oleh karena itu sebagai guru mari kita renungkan kembali isi dari UU guru dan dosen no 14 tahun 2005 pasal 7.

Profesi guru dan dosen merupakan bidang pekerjaan khusus yang dilaksanakan berdasarkan prinsip-prinsip : a. Memiliki bakat, minat, panggilan jiwa, dan idealisme. b. Memiliki komitmen untuk meningkatkan mutu pendidikan, keamanan, ketakwaan, dan aklak mulia. c. Memiliki kualifikasi akademik dan latar pendidikan yang sesuai dengan bidang tugasnya. d. Memiliki tanggung jawab atas pelaksanaan tugas keprofesionalannya. e. Memperoleh penghasilan yang ditentukan sesuai dengan prestasi kerja. f. Memiliki kesempatan untuk mengembangkan keprofesionalan secara berkelanjutan dengan belajar sepanjang hayat. g. Memiliki jaminan perlindungan hukum dengan melaksanakan tugas keprofesionalannya. h. Memiliki organisasi profesi yang mempunyai kewenangan mengatur hal yang berkaitan dengan tugas keprofesionalan guru.

Melihat dari apa yang diuraiakan diatas, alangkah naifnya kita seorang guru yang berkewajiban untuk mendidik siswa agar cerdas dan beraklak mulia sudah selayaknya untuk dapat menjadi guru yang professional dengan mendapatkan pendapatan yang memadai. Namun perlu diingat bahwa tugas dan tanggung jawab seorang guru adalah hal yang paling penting kita laksanakan apakah kita sudah sertifikasi ataupun tidak sertifikasi.

Satu hal yang perlu kita perhatikan bahwa keberhasilan guru dalam melaksanakan tugas adalah bagaimana cara memberikan materi pelajaran di kelas secara baik, sehingga siswa merasa dihargai dan dimanusiakan pada akhirnya pengetahuan yang diberikan guru dapat diterima dengan baik oleh siswa. Perlu kita sadari bahwa seorang guru wajar menginginkan menjadi guru profesional dengan mendapatkan penghasilan yang memadai, namun yang lebih penting dari itu adalah bagaimana seorang guru dapat menjadi guru profesional yang bermartabat. Artinya bahwa apa yang menjadi dasar pemikiran dalam menjalankan tugasnya adalah selalu memikirkan bagaimana agar peserta didiknya dapat menerima pembelajaran dengan baik.

Oleh karena itu seorang guru agar menjadi bermartabat tentunya harus selalu kompeten dalam pembelajaran sehingga siswa merasa tertarik dan senang dalam belajar tanpa adanya keterpaksaan. Bagaimana seorang guru dapat menciptakan suasana belajar yang menarik terhadap siswa, tentunya perlu kita perhatikan beberapa syarat.

Pertama, guru dapat memberikan materi pelajaran dengan jelas. Dalam hal ini dalam penyampaian materi seorang guru hendaknya jelas pokok permasalahannya, tidak berbelit-belit, mudah diterima dengan menggunakan bahasa yang mudah dipahami dan dimengerti oleh siswa. Begitu juga dalam pengucapan bahasanya menggunakan gaya bicara, intonasi, dan penekanan yang tepat dengan menciptakan suasana belajar yang tidak monoton sehingga siswa tidak merasa jenuh dalam belajar.

Kedua, menghargai dan mengenal siswa. Seorang siswa akan merasa senang apabila seorang guru selalu memberikan penilaian terhadap tugas-tugasnya secara objektif. Disini siswa akan termotivasi untuk selalu menyelesaiakan tugasnya karena merasa apa yang dikerjakannya akan mendapat penghargaan dari guru. Selain itu juga siswa merasa senang apabila seorang guru kenal dengan namanya. Oleh karena itu alangkah baiknya apabila guru langsung memanggil nama siswa pada saat meminta siswa menyelesaian suatu pekerjaan.

Ketiga, menguasai materi dengan baik. Walaupun kondisi sekarang guru bukan lagi sebagai sumber informasi bagi siswa melainkan hanya sebagai fasilitator, namun tidak dipungkiri bahwa siswa masih menganggap guru mengetahui segalanya ”teacher know everything”. Sehingga tidak bias dipungkiri bahwa kredibilitas guru sangat mempengaruhi perhatian siswa dalam pembelajaran. Siswa akan sangat menghormati guru apabila memang guru pantas dikagumi kemampuannya.

Keempat, disiplin tapi tidak lekas marah. Pada dasarnya guru yang disiplin akan mendapat penghargaan sendiri dihadapan siswa baik disiplin terhadap waktu seperti tidak pernak terlambat saat masuk kelas, ataupun disiplin dalam menyampaikan peraturannya. Namun kalau seorang guru cepat marah terhadap siswa tanpa ada alas an yang jelas tentunya hal ini akan menjatuhkan martabatnya dimata siswa. Tidak berarti bahwa seorang guru tidak boleh marah, akan tetapi harus jelas apa yang menjadi alasan mengapa harus marah terhadap siswa.

Kelima, Mendorong siswa untuk mengembangkan diri. Pada jaman sekarang ini dimana perkembangan jaman sangat pesat, menuntut seseorang selalu aktif, kreatif, percaya diri,mampu berkomunikasi secara baik, dan siap bersaing. Maka sistem pengajaran sekarang sebaiknya mempersiapkan dan membekali siswa untuk menghadapi perubahan jaman dan tuntutannya. Dengan kata lain sistem pengajaran yang sesuai hendaknya banyak melibatkan siswa untuk aktif, berpendapat, menyampaikan gagasanya sehingga siswa merasakan manfaat dalam pembelajaran.

Akhirnya sudah selayakya kita semua yang berprofesi sebagai guru untuk dapat selalu mengembangkan kemampuan kita sehingga apa yang menjadi tujuan pemerintah Kota Pagar Alam dalam bidang pendidikan dapat terwujud. Disamping itu juga tentunya guru tidak dianggap lagi suatu pekerjaan yang biasa-biasa, saja apagila kita guru dapat menjadi guru yang profesional dan bermartabat. Amin….

About these ads

Perihal ibnufajar75
Saya seorang Guru Matematika di SMA Negeri 1 Pagar Alam - Sumatera Selatan. Sebagai Media Informasi saya mempersilakan untuk copas artikel yang ada di blog ini dengan mencantumkan alamat http://ibnufajar75.wordpress.com

Terima Kasih Atas Komentar Anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.335 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: