Cara Belajar Ideal 3N (Niru, Niteni, Nambahi)

belajar1Minggu-minggu ini adalah waktunya ulangan semester ganjil mulai dari SD hingga SMA. Ada satu hal yang perlu diperhatikan mengenai cara belajar siswa. Sasaran umum pembelajaran adalah memberikan pengetahuan berupa materi sehingga siswa menjadi paham dan mengerti. Jadi sebenarnya obyek utama adalah siswa.

Oleh karena itu kami sampaikan sebuah prinsip sederhana yang apabila dipahami dan diyakini akan mempermudah terjadinya proses transfer ilmu dari sang guru kepada murid.

Prinsip 3 N ( Niru , Niteni , Nambahi )

Prinsip 3 N yaitu Niru, Niteni, Nambahi yang diambil dari bahasa Jawa adalah sebuah prinsip pembelajaran alami yang pasti dilakukan oleh setiap manusia dari bayi hingga dewasa.

NIRU (meniru)

Hal pertama adalah Niru (meniru). Sejak kita bayi, proses pembelajaran terjadi hanya karena kita cukup menirukan apa yang kita lihat dari orang tua dan sekitarnya.

Oleh karena itu dalam proses pembelajaran di kelas, pada tahap awalnya siswa cukup meniru dengan benar apa yang telah dilakukan oleh guru dalam penyelesaian soal. Dalam hal ini siswa diharapkan mencatat dengan benar rumus dan cara penyelesaian soal. Lakukanlah pencatatan cara penyelesaian dengan benar, kemudian ulangi kembali penyelesaian soal tanpa perlu melihat catatan. Apabila dalam proses ini Anda telah mampu menyelesaikan soal dengan cara yang sama persis dengan catatan penyelesaian Anda, maka Anda sudah melakukan proses NIRU secara benar. Lanjutkan dengan tahap berikutnya.

NITENI (mengamati)

Dalam bahasa Jawa arti niteni adalah memperhatikan atau mengamati. Setelah mampu menirukan cara penyelesaian soal dengan benar, Anda harus memperhatikan atau mengamati dengan cermat proses penyelesaian soal tersebut. Amati proses penyelesaiannya terutama beri perhatian khusus tentang garis besar penyelesaian soal

Setelah itu Anda akan mampu menyelesaikan soal-soal lain yang sama dengan proses penyelesaian yang sama persis seperti yang sudah Anda pelajari.

NAMBAHI (mengembangkan)

Tahap ini adalah yang paling penting, setelah meniru dan mengamati jangan berhenti disitu,karena kalau hanya bisa meniru kita akan terjebak menjadi penjiplak dan plagiator, oleh karena itu setelah pandai meniru dan menguasai prosesnya, kita harus bisa menambahkan sesuatu sehingga menjadi lebih baik dan lebih sempurna, disinilah development dan inovasi terjadi.

Oleh karena tingkat kesulitan dalam penyelesaian soal berbeda-beda, maka proses pengembangan ini sangat penting.Setelah kedua proses NIRU dan NITENI telah Anda kuasai, maka dalam penyelesaian soal-soal yang bersifat pengayaan, Anda akan lebih mampu mengaplikasikan prosesnya.

Ketiga tahap tersebut harus dilakukan berturutan, dan jika siklus ini dilakukan secara kontinyu maka proses pengembangan dan Inovasi dalam pembelajaran akan berjalan efektif dan efisien .

“Tidak ada orang yang bodoh, yang ada hanyalah orang yang malas”

 

Artikel Lainnya :

 

 

Perihal ibnufajar75
Saya seorang Guru Matematika di SMA Negeri 1 Pagar Alam - Sumatera Selatan. Sebagai Media Informasi saya mempersilakan untuk copas artikel yang ada di blog ini dengan mencantumkan alamat https://ibnufajar75.wordpress.com

One Response to Cara Belajar Ideal 3N (Niru, Niteni, Nambahi)

  1. Astrasatria mengatakan:

    Trims infonya mas ibnu, belajar tidak pernah ada putusnya bukan hanya di sekolah tapi sampai kapanpun guna mengembangkan pada tahap ke-3 yaitu nambahi (mengembangkan)

Terima Kasih Atas Komentar Anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: